Pacaran, Jatuh cinta, Putus cinta, Sakit hati,

Pacaran, Jatuh cinta, Putus cinta, Sakit hati, Cara Melupakan Mantan bismillah, ^_^’ um.. hmm.. hhe.. bingung mau mulai darimana, maklum, topik yang satu ini.. aduhh.. gimana yah?hhe hm, lho knp judulnya ini? lagi jatuh cinta ya? -ah, enggak koq, ada request dari teman- kalau masalah judulnya, itu saya sesuaikan dengan keyword di google, siapa tahu aja ada orang yang lagi mengalami hal2 di atas, iseng atau serius searching di google, dan taarraa.. muncullah blog saya yang hits nya belum nyampe 5000 ini. sepi ya?^^ baiklah, pacaran itu enak ga sih? waah.. kalau orang normal, make a relationship dengan seseorang yang kita sukai ya enaklah. Kan kita bisa saling berbagi, saling mendewasakan diri, ada tempat mengeluh, dll keuntungannya, begitu konon kata seorang teman ketika ditanya, kenapa pacaran. hhe. Waah.. indah ya.. Eits… tunggu dulu, ^^, apa bener seindah itu? ayo kita runut perjalanannya, pertama ketemu wanita dimana gitu, nah wanitanya menarik hati lho [theme song lyric: lirikan matamu menarik hati, oh senyumanmu manis sekali] nah gitu, lalu mulai deh penasaran… aduh, cantiknya, kalau jadi pacar mau gak ya? yah gitulah, gak tau kalau versi wanita gimana, soalnya saya pria.. [iyalah] terus… teruss.. kiri.. yoop kirii… op..op stop. [emang parkiran] hha.. ga papa lah kan ceritanya pengen memarkir hati yang resah, lalu singkat cerita, mulai kenalan, kalo zaman sekarang, lewat sms cerita sana-sini, awalnya masih lurus-lurus.. terus dikit nyerempet-rempet “Ga ada yang marah ni, saya sms kamu? ntar ada yang marah lagi..” haduuh.. saya jadi malu pas di skak mat sama seorang teman cwe yang sms “Kamu flirting yah?” hha.. dia baca gak ya tulisan ini lama-lama telpon-telponan, terus ngajaki janjian, nge-date gituk… weits, puncaknya nih, shoot your love to her heart.. [hha kata-kata buatan sendiri] Yah.. dari semua langkah-langkah diawal, kayaknya ini yang bikin hati cukup deg-degan [bagi yang udah biasa] atau sangat deg-degan [bagi yang masih pemula] atau tidak deg-degan sama sekali [bagi yang playboy parah, hha] Terus jadian deh, aduuh.. pake sayang2an, cinta-cintaan.. uhh.. romantis cookies [kata-kata buatan sendiri juga] laah… sampai janjian bakal cinta selamanya, takkan berpaling dari yang lain, dan bla-bla yang sebenarnya saya gak terlalu ahli siih, pembaca nih yang lebih ahli, ya kan pembaca? ^^ tuh kan senyam-senyum sendiri pas online. terus gimana? aduuh… seminggu pertama enak memasuki hari H plus 8 jalur lintas utara disesaki oleh berbagai kendaraan yang mudik, sementara di pintu tol cipularang terlihat antrian kendaraan sepanjang sejuta milimeter dan di pintu air sungai ciliwung, ketinggian air meningkat.. halaaah kuq jadi berita?! okay-okay.. lho koq masuk hari ke8 udah mulai uring2an, cemburu-cemburuan sih? udah mulai protektif dan possesif gini… terus koq mulai bertengkar? weiits… sang kekasih mencoba berbenah, “Maafin aku ya, kemarin aku terlalu gono-gini sama kamu” hha.. lalu keadaan mulai membaik… eh tapi koq beberapa hari kemudian kelahi lagi? kali ini lebih yahud.. ibarat tinju udah naik kelas, dari kelas bulu super jadi kelas debu super kemudian atom super.. gyahaha, ga ding. yah begitulah terus sampai akhirnya putus, “kita putus aja ya?” nah kalau sama-sama udah ill feel, ya ‘Nrimo’. Kalo ga terima, biasanya yang cwo punya ego kayak gini “Ih. gue cwo koq di putusin? ga terima!”. Kalo yang yang cwe “Huh.. ternyta aku cuma jadi bahan permainan” terus pada beberapa dan banyak kasus jadinya berantem, “Ih, ngapain lagi inget2 dia? siapa sih?” / “Udahlah, dia itu bukan siapa-siapa” atau pada tingkat sarkasme yang sudah tinggi “Males gue ngeliat dia, ih.. jijik, udah, fotonya aja males gue, dia itu pengkhianat” dll, dkk, dst.. dhh [dhahahaha] LHO! katanya, cinta kamu 4ever n ever… gak akan ninggalin, kamulah tuan putriku, pangeranku, atau kamu cinta sejatiku… Mana tho? koq sekarang jadi bales hina-menghina jijik, pengkhianat gitu… terus nih ya, ceritanya cari teman curhat buat membantu menenangkan jiwa, si temen bilang, “Udah, mending kamu cari yang baru aja, lupainlah” “Iya ya, eh.. kamu ada kenalan gak? cariin aku pacar donk” atau “aku masih belum bisa melupakan dia, susah” lalu ya begitu siklus nya kembali ke awal, nyari-nyari, jadian lagi, putus lagi, muter-muter disitu2…terus pas ditanya kenapa pacaran, jawabannya bukan lagi “saling berbagi, saling mendewasakan diri, ada tempat mengeluh, dll”, tapi udah lumayan naik level jadi, “Belum menemukan yang tepat” selama masa pasca-putus ini aduuhh keliatan banget streesnya, mencari ketenangan kesana-kemari, lalu lari-lari, Heli [guk-guk-guk] koq jadi lagu anak2? hha aduuhh.. gimana ya, rasanya mengingat kata-kata yang dulu pernah keluar kepada orang yang sekarang bukan siapa-siapa? kalau kata saya, bukan kata dia, juga bukan ayahnya, apalagi anaknya [apaan sih, ga penting banget, naooon deuii, gitu bhs sundanya -baru belajar^^-] siklus seperti itu seperti lingkaran setan yang susah buat keluar, makanya ada lagu putus nyambung nya Project Pop (ralat: BBB). [dan hampir semua lagu-lagu (indonesia) sekarang itu ya begitu-begitu aja] aduuh… dulu pernah baca kalo di Al-Qur’an disebutkan bahwa hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenang. Iya juga sih, kalo ngeliat temen yang alim gitu, haduuh mereka koq tenang sekali, Tapi jangan dibilang mereka ga jatuh cinta lho… Mereka jatuh cintanya high class sih, ga kayak kita-kita yang baru ngomong 10 menit ma cwe, bisa langsung jatuh cinta… hha. Temen saya itu hanya lebih bisa me-manage perasaannya. Kalo kita-kita kan ceritanya sekali liat aja bisa langsung bisa kejar-kejaran nomor hp, hha. Dan mereka bukan orang yang pacaran, males menjalani cerita yang begitu-gitu aja monotonnya. Nyari, jadian, putus, sakit hati, Nyari, dan itu dilakukan belum saatnya, kalau pacarannya umur 18, terus janjian 4ever, perkirakan menikah umur 25.. wuiiihhh… masih 8 tahun lagi udah janji! lamaa.. masih banyak cita-cita yang harus dikejar, “tenang aja, kamu gak akan disia-siakan koq sama cwe, aduh ganteng gini, kalo udah kerja n sukses, kamu malah bakal diantri” kata almarhumah guru saya. “Malah, yang dulunya playboy n pacar2an, sekarang istrinya biasa aja koq, yang rajin dan tekun mengejar sukses, biar ga seganteng si playboy, tapi sekarang istrinya lebih cakep” gitu kata Mama saya… aduuh… jadi malu [maklum, pemales^^] lalu inget lagi kata2 seseorang, “Kalau nembak manusia, banyak kemungkinan ditolak dan sakit hatinya. Tapi kalau nyatakan cinta pada Allah, kapanpun, dimanapun, sesalah apapun, sehina dan sejelek apapun, kamu akan diterima dan disayang-Nya, insya Allah” Obat hati, ada lima perkaranya yang pertama baca Qur’an dan maknanya yang kedua shalat malam dirikanlah yang ketiga berkumpullah dengan orang shaleh yang keempat perbanyaklah berpuasa yang kelima dzikir malam perpanjanglah salah satunya siapa bisa menjalani, moga-moga gusti Allah mencukupi [tombo ati-opik]

Apa komentar anda tentang artikel ini?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: